Strategi Jitu Mendapat Persetujuan KPR

Tips-Agar-Pengajuan-KPR-Disetujui-Bank

Membeli rumah mungkin bagi sebagian orang mungkin hanyalah sebuah impian belaka. Melihat harga rumah sekarang ini memang untuk Anda yang berpenghasilan, dirasa tidak mungkin karena harga untuk sebuah rumah tinggal sudah tinggi, terlebih di lokasi yang strategis.

Untuk itulah KPR hadir untuk menjadi solusi Anda dalam memiliki rumah. Perlu diketahui, untuk mendapatkan persetujuan KPR adalah Kredit Pemilikan Rumah, sebuah jenis pinjaman dari bank di mana nasabah dibantu untuk membeli rumah tanpa harus menunggu seluruh dana terkumpul secara tunai. Nasabah hanya perlu mengumpulkan uang muka atau down payment sebesar 30% dari harga rumah (untuk rumah pertama) dan biaya-biaya yang terkandung di dalamnya untuk melakukan proses KPR. KPR juga meminta jaminan/agunan berupa rumah yang Anda ingin beli tersebut.

Semua orang dapat mengajukan KPR tapi tidak semua dapat dengan mudah disetujui oleh bank. Ada beberapa persyaratan penting dalam KPR agar disetujui. Selain harus berwarga negara Indonesia, ada beberapa hal-hal yang dipersiapkan. Berikut beberapa hal yang harus dipersiapkan.

Kelengkapan Dokumen Sesuai Profesi

Siapkan-Dokumen-ini-Syarat-Kredit-Rumah-–-KPR-Perencana-Keuangan-Independen-FinansialkuUntuk karyawan, syarat yang diperlukan adalah mengisi formulir aplikasi pengajuan untuk persetujuan KPR dengan tandatangan pemohon dan pasangan, kopi kartu tanda penduduk (KTP) pemohon dan pasangan (istri/suami), kopi surat nikah/cerai, kopi kartu keluarga, kopi rekening koran/tabungan 3 bulan terakhir, kopi nomor pokok wajib pajak (NPWP), slip gaji terakhir asli/surat keterangan penghasilan dan surat keterangan jabatan, serta kopi dokumen kepemilikan agunan, misalnya sertifikat hak milik atau sertifikat hak guna bangunan (SHM/SHGB), izin mendirikan bangunan (IMB), dan  pajak bum dan bangunan (PBB). Apabila rumah tersebut masih dalam pembangunan dan belum tandatangan perjanjian pengikatan jual beli (PPJB), maka sediakan surat pesanan rumah dari pengembang.

Apabila karyawan menyediakan slip gaji, maka profesional harus menyediakan informasi keuangan terakhir dan kopi izin praktik profesi. Untuk para freelancer yang tidak memiliki izin khusus karena profesi yang dijalankan masih terbilang unik dan baru di Indonesia, maka yang harus disediakan adalah kontrak-kontrak kerja dengan para klien yang mempekerjakan, bukti pembayaran setoran pajak dan mutasi rekening 6 bulan hingga 1 tahun terakhir.

Untuk wiraswasta, tambahan dokumen yang diperlukan adalah kopi neraca laba rugi, kopi akta pendirian perusahaan, dan izin-izin usaha.

Masa kerja/usaha juga akan dilihat. Biasanya untuk karyawan, bank akan meminta bukti sudah berapa tahun bekerja di perusahaan tersebut. Apabila belum satu tahun, maka harus ada bukti surat kerja dari perusahaan sebelumnya dan juga bukti penawaran di tempat kerja yang baru.

Apabila di kantor yang baru Anda sempat mengalami masa percobaan, maka siapkan surat pengangkatan Anda menjadi pegawai tetap. Untuk profesional dan wiraswasta, paling tidak masa usaha Anda minimal 2 tahun.

Syarat Pengajuan BI Checking

bi-checking-cekaja-500x325Untuk keperluan pengecekan Bank Indonesia (BI), Anda mesti mengisi surat form pernyataan yang menyatakan bahwa pembelian rumah tersebut dengan sepengetahuan istri. Apabila Anda memiliki perjanjian pre-nup alias perjanjian pranikah maka wajib mencatumkan surat perjanjian tersebut.

Apabila ini pembelian rumah pertama, maka lebih mudah untuk mendapatkan persetujuan KPR dari bank karena tidak ada track record Anda masih mencicil KPR lainnya. Ketika Anda masih memiliki KPR lainnya, maka selain DP lebih besar daripada rumah pertama, kemampuan Anda membayar cicilan juga akan dipertimbangkan.

Untuk BI checking, track record pembayaran utang Anda selama ini menjadi faktor penting. Cara paling mudah mengeceknya adalah dengan melihat pembayaran tagihan kartu kredit Anda. Saat Anda lancar dalam pembayaranm tidak pernah menunggak, maka risiko gagal BI checking lebih rendah.

Namun, bagi Anda yang tidak merasa pernah berutang, atau tidak punya kartu kredit sama sekali atau jenis pinjaman lain, jangan mengira akan lebih mudah. Dengan tidak ada record mengenai pembayaran cicilan utang, BI tidak dapat memastikan apakah Anda berisiko atau tidak. Ini dapat menghambat Anda juga untuk mengajukan pinjaman.

Cek Kemampuan Pembayaran

Untitled-12Bank akan melihat penghasilan serta cicilan utang yang sudah ada sekarang. Bank hanya mengizinkan total cicilan berkisar 30%-50% dari penghasilan. Anda pribadi harus mengecek kemampuan membayar Anda sebelum mengajukan KPR. Untuk memperkecil cicilan, Anda bisa memperbesar DP dan juga memperpanjang tenor pinjaman. Bagi yang berpenghasilan tidak tetap, maka Anda harus memperhitungkan penghasilan rata-rata dan bukan penghasilan tertinggi yang Anda dapat. Untuk usia masuk aplikasi KPR adalah minimum 21 tahun dan pada saat kredit berakhir maksimal usia 55 tahun untuk pegawai dan maksimal 60 tahun untuk profesional/wiraswasta.

Cek Bank Rekanan Pengembang

kode-kliring-bankApabila rumaha yang ingin Anda beli masih baru dan belum memiliki SHM/SHGB, maka hanya bank yang sudah melakukan memorandum of understanding (MOU) dengan developer yang menerima aplikasi KPR Anda. Developer alias pengembang biasanya memberikan informasi bank-bank yang sudah menjadi rekanan.

Jadi, bila ada tawaran promosi KPR yang menggiurkan di suatu bank, Anda harus cek apakah bank tersebut sudah memiliki kerjasama dengan developer Anda atau belum. Sebab, belum tentu Anda bisa mengambil KPR di bank tersebut meski Anda tertarik dengan tawaran promosinya.

Ketika semua persyaratan di atas Anda sudah penuhi dengan baik, sehingga pengajuan  aplikasi KPR akan lebih mudah. siapkan semua dokumen yang dibutuhkan segera agar proses pengajuan menjadi lebih cepat.

Di setiap bank, kebijakan pengajuan sampai mendapatkan persetujuan KPR bisa berbeda-beda. Oleh karena itu, sebelum Anda mengajukan aplikasi, tanyalah terlebih dahulu persyaratan yang dibutuhkan.

sumber: aturduit.com

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *